//
you're reading...
Pojok religius & nasehat

Keutamaan Sedekah

Ini ada sebuah artikel bagus tentang sedekah. Saya coba posting di blog ini biar gampang dicari dan ga hilang.  Langsung aja…….

Pesan: Senyum itu sedekah, dan kalau sedekah sambil senyum ^_^.

Oleh: Ahmad Seadie

Harta yang menjadi milik manusia sebenarnya ada 3 macam, yaitu makanan atau minuman yang ia makan atau minum sampai habis, pakaian yang ia pakai hingga lusuh atau rusak, dan apa yang ia sedekahkan.

Makanan dan minuman yang habis diminum atau dimakan sudah pasti menjadi miliknya, karena ia telah menikmatinya dan telah menjadi darah dagingnya. Tetapi makanan dan minuman yang masih tersisa belum tentu menjadi miliknya. Bisa saja ia menyisakan dan menaruhnya di suatu tempat, tetapi siapa tahu kalau itu justru akan menjadi santapan yang lezat bagi orang lain atau makhluk lain seperti semut, kucing dan tikus.

Begitu pula dengan pakaian, termasuk kendaraan dan yang sejenisnya, yang ia kenakan sampai lusuh dan rusak, sudah jelas kepuasan yang ia peroleh darinya. Tetapi pakaian yang masih baik dan bagus belum tentu menjadi miliknya, dan mungkin saja tak dapat ia nikmati, karena hilang, rusak atau ternoda sebelum sempat dipakai.

Harta yang dimiliki pun demikian. Harta yang habis disedekahkan akan menjadi milik manusia, sedangkan yang tersisa belum tentu menjadi miliknya. Karena mungkin saja harta itu akan musnah sebelum sempat dinikmati, baik karena bangkrut, dicuri orang, terbakar, atau ada sebab lain yang mempercepat kemusnahannya. Bahkan, ketika ajal telah menjemputnya, bisa saja harta miliknya akan menjadi rebutan para ahli warisnya. Beruntung kalau ahli warisnya adalah anak-anak yang saleh dan salehah, tetapi kalau taleh dan talehah? Akan sia-sia harta itu!

Pada suatu hari, ketika telah menyembelih seekor kambing, Rasulullah memerintahkan istri beliau, Aisyah, untuk memasak daging kambing itu dan membagikannya kepada para tetangga. Kemudian, setelah beberapa lama, beliau bertanya kepada Aisyah:

“Apakah telah Kaubagikan daging kambing itu kepada para tetangga?”

Aisyah menjawab:

“Sudah, ya Rasul. Tinggal pahanya saja!”

Beliau berkata:

“Aisyah, pahanya yang habis, sedangkan yang tinggal adalah yang telah Kaubagikan!”

Maksud Nabi, justru harta yang telah disedekahkan itulah yang sebenarnya menjadi milik manusia, karena ia akan memperoleh pahalanya nanti di akhirat. Sedangkan harta yang diper-gunakan manusia untuk dirinya sendiri akan habis begitu saja. Hal ini sesuai dengan firman Allah dalam surat an-Nahl ayat 96:

mā `indakum yanfadu wa mā `indallāhi bāq wa lanajziyannal lazīna shabarū ajrahum bi’ahsani mā kānū ya`malūn.

“Apa yang ada di sisimu akan lenyap, dan apa yang ada di sisi Allah adalah kekal. Dan sesungguhnya Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang sabar dengan pahala yang lebih baik daripada apa yang telah mereka kerjakan.”

Ayat ini menjelaskan bahwa harta dunia yang kita miliki ini tidak kekal, ada batas waktu di mana ia akan lenyap dan musnah. Sedangkan jika kita sedekahkan dan kita amalkan di jalan yang diridai Allah, maka kita akan memperoleh pahala dari Allah, dan pahala itu akan kekal abadi di sisi Allah. Orang yang sabar dalam memenuhi janjinya kepada Allah, yaitu menjalankan perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya, akan diberi pahala yang lebih baik daripada apa yang ia lakukan itu.

Sedekah bukan hanya menghasilkan manfaat ukhrawi, berupa pahala di akhirat, tetapi juga banyak manfaat duniawinya, baik bagi orang-orang yang menerimanya maupun bagi orang-orang yang memberikannya. Bagi penerima, yang biasanya adalah fakir miskin atau kelompok du`afa’, harta sedekah itu akan sangat berarti dalam mengatasi beban ekonomi yang menghimpit mereka dari waktu ke waktu. Sedangkan bagi pemberi, sedekah akan menjadi senjata yang ampuh dalam mengikis sifat-sifat negatif yang ada di dalam dirinya.

Dalam sebuah hadis riwayat Imam at-Turmudzi dan Ahmad, dikisahkan bahwa pada saat Allah menciptakan bumi, bumi bergetar. Lalu Allah ciptakan gunung. Berkat kekuatan yang telah diberikan Allah kepada gunung, ternyata bumi pun terdiam. Karena merasa heran menyaksikan penciptaan gunung tersebut, para Malaikat bertanya: “Wahai Tuhan Kami, apakah ada ciptaan-Mu yang lain yang lebih kuat daripada gunung?” Allah menjawab: “Ada, yaitu besi!” Mereka bertanya lagi: “Wahai Tuhan Kami, apakah ada ciptaan-Mu yang lain yang lebih kuat daripada besi?” Allah menjawab: “Ada, yaitu api!” Kemudian mereka bertanya lagi: “Wahai Tuhan Kami, apakah ada ciptaan-Mu yang lain yang lebih kuat daripada api?” Allah menjawab: “Ada, yaitu air!” Para Malaikat kembali bertanya: “Wahai Tuhan Kami, apakah ada ciptaan-Mu yang lain yang lebih kuat daripada air?” “Ada, yaitu angin!” Jawab Allah. Mereka bertanya lagi: “Wahai Tuhan Kami, apakah ada ciptaan-Mu yang lain yang lebih kuat daripada itu semua?” Allah menjawab: “Ada, yaitu amal anak Adam, yang tangan kanannya mengeluarkan sedekah sedangkan tangan kirinya tidak tahu!”

Hadis ini menjelaskan bahwa sedekah yang dikeluarkan dengan penuh keikhlasan, yang diumpamakan Nabi dengan “tangan kanannya mengeluarkan sedekah sedangkan tangan kirinya tidak tahu”, mempunyai kekuatan yang sangat dahsyat. Kedahsyatan sedekah ini bukan hanya mampu mengalahkan kekuatan yang ada pada gunung, besi, api, air dan angin, sebagaimana yang ditamsilkan Nabi, tetapi juga sifat-sifat negatif seperti kikir, tamak, angkuh, ria, gila pujian dan lain-lain. Dalam kehidupan sehari-hari, sifat-sifat ini merupakan faktor penghambat bagi manusia dalam berbuat kebaikan, terutama dalam membantu sesama manusia, khususnya fuqara’ dan masakin serta kelompok dhu`afa lainnya. Bahkan, sedekah yang dikeluarkan dengan ikhlas dapat menyebabkan pemberinya mendapat pertolongan Allah di dunia, berupa keselamatan dari segala musibah. Perhatikanlah sabda Nabi berikut ini:

“Janganlah sekali-kali Anda memandang rendah suatu kebajikan yang Anda lakukan walau sekecil apa pun, walaupun sekadarberwajah manis saat bertemu dengan saudaramu. Keluarkanlah sedekah setiap hari, walau-pun sedikit, dan jadikanlah sedekah itu pada pagi hari, karena sesungguhnya bala (musibah) tidak akan menyusuli sedekah.”

Maksudnya, sebelum melaksanakan aktivitas harian, Nabi menganjurkan agar kita bersedekah, apa pun bentuk sedekah itu dan berapa pun banyaknya, walaupun hanya sekadar menebarkan senyum kepada sesama. Hal ini dilakukan dalam rangka membentengi diri kita dari bala atau musibah yang mungkin datang kepada kita pada hari itu.

Sebagai penutup, saya mengajak para pembaca, termasuk diri saya, marilah kita syukuri nikmat yang telah diberikan oleh Allah kepada kita dengan cara banyak bersedekah, sebelum ajal menjemput kita. Perhatikanlah firman Allah dalam surat al-Munafiqun, (63: 10):

“Dan belanjakanlah sebagian dari apa yang telah Kami berikan kepadamu sebelum datang kematian kepada salah seorang di antara kamu; lalu ia berkata: ”Ya, Tuhanku, mengapa Engkau tidak menangguhkan (kematian)-ku sampai waktu yang dekat, yang menyebabkan aku dapat bersedekah dan aku termasuk orang-orang yang saleh?”

Thanks to ahza.multiply(dot)com

Advertisements

About bung_roy

Seseorang yang sedang mengejar mimpi2 nya. Dan berusaha keras agar mimpi2 tersebut menjadi kenyataan. Berharap suatu saat bisa berhaji dengan bapak-ibu dan istri. Serta punya ambisi untuk bisa menginjakkan kaki pertama di Mekkah sebelum kota2 lain di LN. Mimpi2 yang lain adalah bisa menulis sebuah buku (tapi tentang apa belum tahu, hehe…) dan juga punya usaha di bidang kuliner/ punya semacam butik (kalau yang ini mimpi istri ) atau jenis bisnis lainnya. Kini sedang berikhtiar serta menunggu doa2 nya diijabah oleh Allah. Aamiin!

Discussion

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: